"Carilah dunia sekadar keperluanmu nescaya engkau akan merasa kemanisan akhirat" - "Janganlah terlalu berharap kepada sesuatu yang belum pasti, kelak engkau akan kecewa sekiranya tidak kesampaian " - "Janganlah kita berbangga dengan apa yang dimiliki segala yang ada didunia ini adalah milik Allah S.W.T. Kita cuma meminjamnya seketika" - "Teguran dengan cara yang lembut itu adalah lebih berkesan dari menggunakan kekerasan" - "Jadilah seperti air yang dapat menyejukkan dan janganlah menjadi api yang sentiasa memanaskan" - "Buatlah sesuatu itu dengan keikhlasan nescaya engkau akan terasa kemanisannya" - "Berusahalah untuk melembutkan hatimu nescaya hatimu akan hidup semula" - "Permudahkanlah urusan saudara-saudaramu, nescayalah Allah akan mempermudahkan urusanmu" - "Hindarilah diri dari sifat tergopoh gapah kerana ianya akan menghapuskan sifat sabar" - "Jangan engkau berdebat dengan orang yang jahil kerana ia mungkin akan merosakkan akhlakmu" - "Jika engkau melihat keburukan seseorang nescaya jiwamu tidak akan tenteram kerana engkau akan membencinya, maka lihatlah kebaikannya" - "Janganlah engkau memecut kenderaan untuk mengejar lampu isyarat hari ini, kerana esok, lusa dan seterusnya engkau tetap juga akan menempuhnya" - " Bersyukurlah Jika kita berada dalam kemiskinan, kerana ianya akan mendekatkan lagi diri kita kepada Allah " - "Tuntutlah ilmu selagi kita masih hidup, kerana menuntut ilmu itu wajib" - "Ilmu dan kepandaian itu adalah sahabat yang setia dalam hidup sampai kepada penghabisan umur" - "Cara yang terbaik ketika berhadapan dengan orang yang sedang marah ialah dengan berdiam" - "Jika engkau mencintai dunia nescaya akhirat akan membencimu dan jika engkau mencintai akhirat nescaya akhirat akan membencimu" - "Barangsiapa diuji lalu bersabar, diberi lalu bersyukur, dizalimi lalu memaafkan dan menzalimi lalu beristighfar maka bagi mereka keselamatan dan mereka tergolong orang-orang yang memperoleh hidayah. (HR. Al-Baihaqi)" - "Kalangan kamu yang paling baik, ialah mereka yang paling baik akhlaknya – Bukhari dan Muslim" – "Berfikir sejenak, merenung masa lalu adalah permulaan yang baik untuk bertindak." - "Apabila menyedari bahawa anda telah melakukan kesalahan, usahlah berlengah untuk perbetulkan kesalahan itu" - "Salah satu rahsia untuk kekal sihat ialah dengan sentiasa berwajah manis" - "Untuk berjaya antaranya janganlah sesekali membaca buku-buku yang boleh menimbulkan prasangka buruk, putus asa dan hilang harapan" - "Sesungguhnya Ibu dan Bapa kita hanya ada satu didunia ini, maka hargailah mereka sementara mereka masih ada" - "Ingatlah bahawa tiada rezeki yang datang bergolek" - "Belajarlah mengasihi kucing kerana ianya adalah kesayangan Nabi Muhammad SAW " - "Orang yang rajin berfikir mempunyai sehingga 1,000,000,000,000 sel otak. Semakin kerap kita berfikir semakin banyak sel otak terbentuk" - "Janganlah sekali-sekali kita mengkhianati janji yang telah kita buat kerana disitu terletak nilai peribadi kita" - "Sayangilah kedua Ibubapa mu, nescaya Allah akan menyayangimu" - "Setiap tindakan kita umpama membaling bola kelangit, semakin kuat kita membalingnya maka semakin kuat ia mendapatkan kita semula" - "Tiada sesuatu pun yang kekal di alam ini semuanya akan musnah melaikan Allah" - "Tiadalah yang lebih membahagiakan jiwa kedua Ibubapa selain daripada melihat anak-anaknya mentaati suruhan Allah" - "Salam Sejahtera & Selamat Datang Kepada Adik-adik Semoga Sentiasa Ceria” - "Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW adalah seorang yang lemah lembut terhadap semua orang" - "Berbuatbaiklah kepada kedua Ibu Bapa nescaya Allah akan menyayangimu" - "Beruang membesar melebihi berat manusia. Tetapi berat anak beruang yang baru dilahirkan lebih kecil daripada tikus" - "Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ketanah juga""Hiduplah bersama Al'Quran baik dengan menghafal, membaca dan mendengarnya kerana ia adalah penawar yang paling mujarab bagi menghilangkan kesedihan dan kedukaan" - "Ingatlah sehari selembar benang lama kelamaan akan menjadi kain juga" - "Carilah sesuatu itu kerana keperluan dan bukannya kemahuan" - "Tahukah anda bahawa buah tomato boleh menawarkan rasa garam didalam masakan" - "Ingatlah ketika kita marah sebenarnya syaitan sedang bersorak dan bertepuk tangan melihat gelagat kita" - "Mendapat sesuatu yang sedikit itu lebih baik daripada tiada langsung" - "Ketahuilah bahawa sebahagian dari perlakuan anak-anak itu adalah cermin kita" - "Terlalu bergantung dengan ubat antibiotik akan melemahkan sistem pertahanan badan semula jadi" - "Sedarilah bahawa pengorbanan seorang Ibu itu terlalu tinggi hingga sanggup mempertaruhkan nyawanya sendiri, asalkan anaknya bahagia" - "Hargailah setiap pemberian itu dengan sebaik-baiknya walaupun ianya tidak menggembirakan namun sekurang-kurangnya ia menggembirakan hati sipemberinya" - "Sebaik-baik pekerja ialah orang yang kurang bercakap tetapi banyak bekerja" - "Banyak kesilapan yang kita lakukan hasil daripada kecelaruan minda kita sendiri" - "Niatkanlah sesuatu pekerjaan yang baik itu kerana Allah nescaya kita akan memperolehi keuntungan untuk dan akhirat" - "Untuk mencipta Rumahku Syurgaku sememangnya amat payah sehinggakan ramai yang berputus asa dan membiarkan sahaja bahtera kehidupannya hanyut dibawa arus" - "Jika engkau diuji dengan kesedihan maka bersabarlah, kerana kemungkinan Allah ingin memberikan sesuatu yang mengembirakan engkau" - "Pastikan anda membuka tingkap terlebih dahulu sebelum memasuki kereta yang terjemur kerana udara panasnya mengandungi toksid yang merbahaya" - "Janganlah engkau mengguris hati kedua Ibu Bapa mu sekalipun dengan perkataan AH" - "Permudahkanlah urusan seseorang nescaya Allah akan permudahkan urusanmu" - "Kahwinilah seseorang itu kerana Agamanya" - "Sesungguhnya bersedekah itu akan menambahkan rezeki & menghindarkan dari penyakit" -"Jika kekayaan yang dicari nescaya engkau tidak akan pernah merasa cukup melainkan dengan bersyukur dengan apa yang sedang berada ditanganmu" - "Ingatlah bahawa matlamat sebenarnya hidupnya kita didunia ini tidak lain hanyalah semata-mata untuk mencari keredhaan Allah" - "Jika selama ini kita menjadi orang yang banyak menerima, maka jadilah pula kita sebagai orang yang banyak memberi" - "Ketahuilah bahawa harta dunia yang banyak akan hanya menyukarkan perjalanan ke Syurga diakhirat kelak" - " - "Jika kamu mengejar dunia nescaya kamu akan letih kerana dunia akan terus berlari mempermain-main kamu" - "Seseorang itu tidak akan mendapat ketenangan dalam hidupnya selagi terdapat sikap ego walaupun sedikit" - "Salah satu cara untuk mengenali situasi jiwa seseorang ialah dengan cara melihat bagaimana ia memandu kenderaannya" - "Orang yang rakus tidak akan memperolehi ketenangan dalam hidupnya" - "Sedekat-dekat manusia dengan Allah ialah ketika sujudnya" - "Ketika engkau berada dalam kesusahan, maka janganlah berduka, kerana sesunggunya pada ketika itu ada insan yang lebih susah darimu" - "Ucapkan Allhamdullah setiap kali bangun dari tidur kerana kita masih lagi diberi peluang melihat dunia" - "Hidup ini hanyalah sementara, maka carilah sesuatu didalamnya yang boleh dibawa untuk Akhirat" - "Janganlah bersedih kerana setiap kesengsaraan itu adalah ujian dari Allah yang akan menaikkan darjat kita disisinya." - “Salam Sejahtera Dan Selamat Datang Kepada Pengunjung-pengunjung Semoga Sentiasa Diberkati Allah SWT”

YANG MENARIK

Rujukan Semasa

Untuk Pembelian Rumah Mesra Rakyat SPNB Dail 1300-80-3838

Kosmo Online

TAJUK PILIHAN

27 Februari 2012

Asas Pembentukan Keluarga

PEMBENTUKAN bangsa yang kuat banyak bergantung pada institusi keluarga yang kukuh dan tidak berpecah-belah. Jika institusi keluarga semakin rapuh kekuatan bangsa juga turut terancam. Kekuatan sesebuah keluarga mesti diasaskan dengan rasa cinta dan kasih sayang antara suami isteri serta hubungan keluarga yang mesra.

Institusi keluarga yang kukuh dan harmoni diasaskan daripada kasih sayang, cinta dan keserasian yang akhirnya disatukan melalui perkahwinan yang sah. Keluarga adalah inti peradaban. Memiliki banyak keluarga menjadikan asas kepada kekuatan bangsa dan keturunan.
Kejayaan sesuatu bangsa yang memiliki peradaban yang cemerlang, asasnya adalah keluarga bahagia dan hidup dalam kesejahteraan.

Islam sangat menitikberatkan asas pembentukan keluarga bahagia dan cemerlang. Pembentukan ini bermula dengan iman, akidah dan ketakwaan di kalangan pasangan suami dan isteri.

Justeru, seorang ayah, ibu, anak dan ahli keluarga akan hidup aman dalam sebuah rumah tangga bahagia. Jurai keturunan keluarga akan menjadi bertambah kukuh apabila lahirnya keturunan yang menjadi kesinambungan sesebuah keluarga.

Masalah sosial remaja pada masa kini salah satu puncanya adalah keretakan dan perceraian di kalangan suami isteri. Ibu bapa yang bercerai akan menyebabkan anak- anak menjadi mangsa dan mencari jalan penyelesaian sendiri. Ibu atau bapa yang bercerai tidak dapat lagi memainkan peranan ke arah pendidikan anak-anak.

Banyak faktor menyebabkan keruntuhan institusi keluarga atau perceraian masa kini. Antaranya, kewujudan orang ketiga di kalangan pasangan, peningkatan kos hidup, ramai kalangan isteri bekerja menyebabkan rumah tangga terabai dan tiada rasa cinta serta persefahaman antara suami isteri.

Kesan daripada perceraian ini, anak-anak yang meningkat remaja akan mencari jalan penyelesaian sendiri dengan meluahkan rasa hati kepada rakan sebaya. Apabila tersilap pilih rakan sebaya bermasalah, mereka akhirnya terjebak dengan mula mendampingi rokok diikuti penyalahgunaan dadah, mengikut gaya hidup bebas dan terjebak dengan seks bebas yang akhirnya merosakkan masa depan mereka.

Masyarakat sering menyalahkan remaja berkaitan masalah sosial. Ada pihak mengatakan masalah itu timbul kerana ibu bapa tidak memainkan peranan sebenar. Ibu bapa pula sukar menerima hakikat bahawa mereka punca masalah yang berlaku pada anak-anak dan keluarga.

Sebenarnya banyak faktor menentukan pertumbuhan fizikal dan perkembangan mental kanak-kanak. Walau bagaimanapun, peranan ibu bapa sangat penting, melebihi segala-galanya dari segi membentuk akhlak anak- anak khususnya yang sedang meningkat remaja.

Kajian menunjukkan anak-anak berusia 7 hingga 12 tahun mudah menerima didikan ibu bapa. Sementara kanak-kanak yang mulai meningkat remaja iaitu mereka yang berusia 13 hingga 17 tahun mudah menerima pengaruh rakan sebaya. Dalam proses pendidikan, ibu bapa masih memainkan peranan penting mendidik anak-anak dan tidak membiarkan anak-anak dipengaruhi rakan sebaya.

Bagi ibu bapa yang bercerai, proses pendidikan tidak dapat dilakukan. Sering kali terjadi mereka akan menuntut hak masing-masing di mahkamah yang menyebabkan hak anak terabai.

Pendidikan anak-anak juga tidak diberikan perhatian khususnya berkaitan pendidikan agama, akhlak dan budi pekerti. Anak-anak yang menjadi mangsa perceraian pelajarannya merosot.

Asas kasih sayang sebenarnya bermula dengan belaian ibu bapa. Anak-anak perlu disemai dengan sifat tanggungjawab. Mereka juga perlu berdikari, dididik dengan sifat amanah dan hormat-menghormati, membina maruah dan martabat diri, membina budaya mencintai ilmu, menyuburkan sifat kreativiti, belajar berjimat cermat, tidak membuang masa dengan sia-sia, belajar menjaga keselamatan diri, dan mengetahui tentang dunia teknologi maklumat.

Ini sesuai dengan saranan Sayidina Umar bin Khattab supaya mendidik anak-anak mengikut zamannya. Sementara menurut tokoh pendidik Khurshid Ahmad, jatuh bangun sesuatu umat bergantung kepada pendidikan kerana jalan utama bagi persiapan masa hadapan adalah pendidikan.

Apabila ibu bapa atau orang tua sudah tidak mampu menjaga anak, negara akan menghadapi kesulitan menjaga anak itu di jalanan. Ini membawa maksud anak-anak yang terjebak dalam pelbagai gejala sosial seperti terlibat dengan penagihan dadah, seks bebas, pelacuran dan pembuangan bayi akhirnya membebankan dan menjadi tanggungjawab negara.

Justeru, kerajaan sedar anak-anak itu fitrah, ibarat kain putih. Langkah kerajaan melalui pembangunan modal insan dengan memperuntukkan RM91 juta untuk pembangunan modal insan bagi memperkasa pendidikan di peringkat kanak-kanak, peringkat rendah dan menengah serta menjadikan hidup rakyat lebih sejahtera adalah langkah awal bagi mengatasi masalah ini.

Selain itu, kerajaan juga akan membantu golongan muda yang baru bekerja dengan pendapatan kurang daripada RM3,000 sebulan. Melalui Skim Rumah Pertama melalui Cagamas akan menawarkan jaminan kerajaan ke atas bayaran pendahuluan 10 peratus bagi harga rumah di bawah RM220,000. Skim ini adalah untuk pembeli rumah pertama yang dijangka dapat mengurangkan bebanan kewangan kepada keluarga yang baru mendirikan rumah tangga.

Langkah ini adalah usaha kerajaan yang dapat mengurangkan bebanan suami isteri yang menghadapi tekanan berikutan peningkatan kos hidup yang terpaksa ditanggung terutama bagi mereka yang tinggal di bandar.

Kekuatan dan asas pembangunan keluarga bahagia dan seimbang banyak terletak pada keimanan suami isteri dalam melayari bahtera rumah tangga. Ini dijelaskan Nabi s.a.w. dalam sabdanya: “Sesiapa yang menjamin untukku satu perkara, aku jamin untuknya empat perkara. Hendaklah dia bersilaturahim (berhubungan baik dengan keluarganya) nescaya keluarganya akan mencintainya, diperluaskan rezekinya, ditambah umurnya dan Allah memasukkannya ke syurga yang dijanjikan-Nya.” (Riwayat Ar Rabii’)

Oleh itu, perbaiki hubungan baik di kalangan keluarga iaitu antara suami isteri, anak-anak dan keluarga terdekat. Hubungan baik dibina dengan kasih sayang dan tunaikan tanggungjawab sebagai ibu bapa kepada anak-anak dengan memberikan pendidikan akhlak, keimanan dan pendidikan dunia dan akhirat.

Justeru, membesarkan anak bukan tugas mudah. Anak-anak adalah penghias sesebuah rumah tangga. Tanggungjawab mendidik anak adalah tanggungjawab ibu bapa. Ibu bapa mesti memahami pertumbuhan emosi dan perkembangan fizikal anak-anak. Ibu bapa juga mesti serba sedikit mempunyai ilmu dan kemahiran keibubapaan dalam mendidik anak-anak pada zaman ini.

Natijahnya, pendidikan dan pembentukan akhlak anak- anak sangat penting. Akhlak menjadi benteng kepada semua ancaman gejala sosial di sekeliling mereka. Jika akhlak anak murni dan kukuh, segala ancaman tidak akan dapat menggugat dan merosakkannya.

Peranan ibu bapa melebihi segala-galanya untuk membentuk akhlak anak. Ibu bapa perlu menyayangi, memberi perhatian istimewa, memantau siapa rakan sebaya anak-anak, menjauhi gejala sosial dan sentiasa memberi bimbingan ke arah kebaikan di dunia dan akhirat.


Penulis berkelulusan PhD Persuratan Melayu.

Tiada ulasan: