"Carilah dunia sekadar keperluanmu nescaya engkau akan merasa kemanisan akhirat" - "Janganlah terlalu berharap kepada sesuatu yang belum pasti, kelak engkau akan kecewa sekiranya tidak kesampaian " - "Janganlah kita berbangga dengan apa yang dimiliki segala yang ada didunia ini adalah milik Allah S.W.T. Kita cuma meminjamnya seketika" - "Teguran dengan cara yang lembut itu adalah lebih berkesan dari menggunakan kekerasan" - "Jadilah seperti air yang dapat menyejukkan dan janganlah menjadi api yang sentiasa memanaskan" - "Buatlah sesuatu itu dengan keikhlasan nescaya engkau akan terasa kemanisannya" - "Berusahalah untuk melembutkan hatimu nescaya hatimu akan hidup semula" - "Permudahkanlah urusan saudara-saudaramu, nescayalah Allah akan mempermudahkan urusanmu" - "Hindarilah diri dari sifat tergopoh gapah kerana ianya akan menghapuskan sifat sabar" - "Jangan engkau berdebat dengan orang yang jahil kerana ia mungkin akan merosakkan akhlakmu" - "Jika engkau melihat keburukan seseorang nescaya jiwamu tidak akan tenteram kerana engkau akan membencinya, maka lihatlah kebaikannya" - "Janganlah engkau memecut kenderaan untuk mengejar lampu isyarat hari ini, kerana esok, lusa dan seterusnya engkau tetap juga akan menempuhnya" - " Bersyukurlah Jika kita berada dalam kemiskinan, kerana ianya akan mendekatkan lagi diri kita kepada Allah " - "Tuntutlah ilmu selagi kita masih hidup, kerana menuntut ilmu itu wajib" - "Ilmu dan kepandaian itu adalah sahabat yang setia dalam hidup sampai kepada penghabisan umur" - "Cara yang terbaik ketika berhadapan dengan orang yang sedang marah ialah dengan berdiam" - "Jika engkau mencintai dunia nescaya akhirat akan membencimu dan jika engkau mencintai akhirat nescaya akhirat akan membencimu" - "Barangsiapa diuji lalu bersabar, diberi lalu bersyukur, dizalimi lalu memaafkan dan menzalimi lalu beristighfar maka bagi mereka keselamatan dan mereka tergolong orang-orang yang memperoleh hidayah. (HR. Al-Baihaqi)" - "Kalangan kamu yang paling baik, ialah mereka yang paling baik akhlaknya – Bukhari dan Muslim" – "Berfikir sejenak, merenung masa lalu adalah permulaan yang baik untuk bertindak." - "Apabila menyedari bahawa anda telah melakukan kesalahan, usahlah berlengah untuk perbetulkan kesalahan itu" - "Salah satu rahsia untuk kekal sihat ialah dengan sentiasa berwajah manis" - "Untuk berjaya antaranya janganlah sesekali membaca buku-buku yang boleh menimbulkan prasangka buruk, putus asa dan hilang harapan" - "Sesungguhnya Ibu dan Bapa kita hanya ada satu didunia ini, maka hargailah mereka sementara mereka masih ada" - "Ingatlah bahawa tiada rezeki yang datang bergolek" - "Belajarlah mengasihi kucing kerana ianya adalah kesayangan Nabi Muhammad SAW " - "Orang yang rajin berfikir mempunyai sehingga 1,000,000,000,000 sel otak. Semakin kerap kita berfikir semakin banyak sel otak terbentuk" - "Janganlah sekali-sekali kita mengkhianati janji yang telah kita buat kerana disitu terletak nilai peribadi kita" - "Sayangilah kedua Ibubapa mu, nescaya Allah akan menyayangimu" - "Setiap tindakan kita umpama membaling bola kelangit, semakin kuat kita membalingnya maka semakin kuat ia mendapatkan kita semula" - "Tiada sesuatu pun yang kekal di alam ini semuanya akan musnah melaikan Allah" - "Tiadalah yang lebih membahagiakan jiwa kedua Ibubapa selain daripada melihat anak-anaknya mentaati suruhan Allah" - "Salam Sejahtera & Selamat Datang Kepada Adik-adik Semoga Sentiasa Ceria” - "Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW adalah seorang yang lemah lembut terhadap semua orang" - "Berbuatbaiklah kepada kedua Ibu Bapa nescaya Allah akan menyayangimu" - "Beruang membesar melebihi berat manusia. Tetapi berat anak beruang yang baru dilahirkan lebih kecil daripada tikus" - "Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ketanah juga""Hiduplah bersama Al'Quran baik dengan menghafal, membaca dan mendengarnya kerana ia adalah penawar yang paling mujarab bagi menghilangkan kesedihan dan kedukaan" - "Ingatlah sehari selembar benang lama kelamaan akan menjadi kain juga" - "Carilah sesuatu itu kerana keperluan dan bukannya kemahuan" - "Tahukah anda bahawa buah tomato boleh menawarkan rasa garam didalam masakan" - "Ingatlah ketika kita marah sebenarnya syaitan sedang bersorak dan bertepuk tangan melihat gelagat kita" - "Mendapat sesuatu yang sedikit itu lebih baik daripada tiada langsung" - "Ketahuilah bahawa sebahagian dari perlakuan anak-anak itu adalah cermin kita" - "Terlalu bergantung dengan ubat antibiotik akan melemahkan sistem pertahanan badan semula jadi" - "Sedarilah bahawa pengorbanan seorang Ibu itu terlalu tinggi hingga sanggup mempertaruhkan nyawanya sendiri, asalkan anaknya bahagia" - "Hargailah setiap pemberian itu dengan sebaik-baiknya walaupun ianya tidak menggembirakan namun sekurang-kurangnya ia menggembirakan hati sipemberinya" - "Sebaik-baik pekerja ialah orang yang kurang bercakap tetapi banyak bekerja" - "Banyak kesilapan yang kita lakukan hasil daripada kecelaruan minda kita sendiri" - "Niatkanlah sesuatu pekerjaan yang baik itu kerana Allah nescaya kita akan memperolehi keuntungan untuk dan akhirat" - "Untuk mencipta Rumahku Syurgaku sememangnya amat payah sehinggakan ramai yang berputus asa dan membiarkan sahaja bahtera kehidupannya hanyut dibawa arus" - "Jika engkau diuji dengan kesedihan maka bersabarlah, kerana kemungkinan Allah ingin memberikan sesuatu yang mengembirakan engkau" - "Pastikan anda membuka tingkap terlebih dahulu sebelum memasuki kereta yang terjemur kerana udara panasnya mengandungi toksid yang merbahaya" - "Janganlah engkau mengguris hati kedua Ibu Bapa mu sekalipun dengan perkataan AH" - "Permudahkanlah urusan seseorang nescaya Allah akan permudahkan urusanmu" - "Kahwinilah seseorang itu kerana Agamanya" - "Sesungguhnya bersedekah itu akan menambahkan rezeki & menghindarkan dari penyakit" -"Jika kekayaan yang dicari nescaya engkau tidak akan pernah merasa cukup melainkan dengan bersyukur dengan apa yang sedang berada ditanganmu" - "Ingatlah bahawa matlamat sebenarnya hidupnya kita didunia ini tidak lain hanyalah semata-mata untuk mencari keredhaan Allah" - "Jika selama ini kita menjadi orang yang banyak menerima, maka jadilah pula kita sebagai orang yang banyak memberi" - "Ketahuilah bahawa harta dunia yang banyak akan hanya menyukarkan perjalanan ke Syurga diakhirat kelak" - " - "Jika kamu mengejar dunia nescaya kamu akan letih kerana dunia akan terus berlari mempermain-main kamu" - "Seseorang itu tidak akan mendapat ketenangan dalam hidupnya selagi terdapat sikap ego walaupun sedikit" - "Salah satu cara untuk mengenali situasi jiwa seseorang ialah dengan cara melihat bagaimana ia memandu kenderaannya" - "Orang yang rakus tidak akan memperolehi ketenangan dalam hidupnya" - "Sedekat-dekat manusia dengan Allah ialah ketika sujudnya" - "Ketika engkau berada dalam kesusahan, maka janganlah berduka, kerana sesunggunya pada ketika itu ada insan yang lebih susah darimu" - "Ucapkan Allhamdullah setiap kali bangun dari tidur kerana kita masih lagi diberi peluang melihat dunia" - "Hidup ini hanyalah sementara, maka carilah sesuatu didalamnya yang boleh dibawa untuk Akhirat" - "Janganlah bersedih kerana setiap kesengsaraan itu adalah ujian dari Allah yang akan menaikkan darjat kita disisinya." - “Salam Sejahtera Dan Selamat Datang Kepada Pengunjung-pengunjung Semoga Sentiasa Diberkati Allah SWT”

YANG MENARIK

Rujukan Semasa

Untuk Pembelian Rumah Mesra Rakyat SPNB Dail 1300-80-3838

Kosmo Online

TAJUK PILIHAN

22 Julai 2013

Apa ada pada nama

babynameregistry
1. Mengapakah Islam menganjurkan pemilihan nama yang elok kepada bayi yang baru dilahirkan? Kalau boleh dijelaskan dengan memberi nas atau hadis yang berkaitan hal ini.
Kita sering mendengar ungkapan: “Apa ada pada nama”? Nama adalah lambang identiti seseorang, dengan nama itulah ia dikenali sepanjang hayat dan menjadi sebutan sampai bila-bila sehingga ke Hari Akhirat. Dalam bahasa al-Quran, nama adalah terjemahan bagi perkataan al-Ism yang berasal dari akar kata al-wasm yang bermaksud tanda, dengan maksud dengan nama akan dapat diketahui dan dikenali seseorang dan menjadi tanda baginya;


Ada pendapat yang mengatakan ia berasal dari perkataan al-sumuw yang bermaksud tinggi, sekaligus memberi maksud yang nama adalah gambaran ketinggian dan keluhuran tuan yang ampunya nama.

Nama juga merupakan gambaran bagi sifat, gaya hidup dan pemikiran kedua ibu bapa seseorang. Lazimnya anak-anak apabila bersama-sama rakan sebaya akan membandingkan namanya dengan nama rakan-rakannya dan sering bertanya apakah maksud di sebaliknya nama masing-masing. Akhirnya kedua-dua ibubapalah yang menjadi rujukan.

Memberikan nama yang baik kepada bayi yang baru dilahirkan adalah salah satu daripada kewajipan seorang yang terhadap anaknya, sekaligus menjadi hak anak yang mesti dipenuhi oleh sang ayah. Dalam satu athar, seorang anak telah menemui Khalifah Umar dan bertanya mengenai hak seorang anak keatas bapanya, beliau telah menjelaskan: Memilih ibunya, memperelokkan namanya dan mengajarkan kepadanya al-Qur`an.
Abu Darda` ada meriwayatkan yang Rasulullah SAW ada bersabda: Sesungguhnya kamu akan dipanggil pada hari Kiamat nanti dengan nama-nama kamu dan juga nama bapa-bapa kamu, maka perelokkalah nama-namamu. (HR Abu Daud).

Dalam hadith Samurrah, Rasulullah SAW telah mengabungkan tiga perkara itu aqiqah, memberi nama dan mencukur kepada yang sebaik-baiknya dilakukan pada hari yang ketujuh kelahiran. Dalam hadirth riwayat al-Bukhari dari Sahal bin Saad al-Sa`idi dijelaskan Ibu Abi Usayd telah membawa anaknya selepas kelahirannya kepada Nabi SAW dimana Rasulullah SAW bertanya mengenai namanya, lalu diberitahu namanya, Nabi berabda: Tidak! Bahkan namanya adalah Munzir.

Rasulullah SAW sendiri bila dikurniakan anak dari Juwairiyyah al-Qibtiyyah telah berkata: Saya telah dikurniakan seorang anak lelaki semalam lalu saya namakan dengan nama bapa saya, Ibrahim. (HR Muslim).

Hadith ini menjelaskan keluasan tempoh untuk memberi nama, samada pada hari kelahirannya, hari ketiga atau hari aqiqah. Malah harus pada hari sebelumnya atau selepasnya.

Isu ini telah diperjelaskan dengan panjang lebar oleh Imam Syam al-Din Muhammad bin Abu Bakr Ibn al-Qayyim al-Jawziyyah (m.752H) dalam karyanya Tuhfat al-Wadud bi Ahkam al-Mawlud dengan menyenarai sejumlah hadith dari Nabi SAW.

2. Apakah yang dimaksudkan dengan pemilihan nama yang indah dan baik?
Nama yang elok dan indah ialah nama yang sedap disebut, mempunyai makna dan dan maksud yang baik, terhindar dari makna dan sifat yang dilarang olah agama atau sekurang-kurangnya nama-nama asing dan mengelirukan.

3. Nama baik boleh memberikan kesan jiwa atau rohani kepada pemiliknya untuk berkelakuan baik. Sejauhmana benarnya nama itu akan mempengaruhi atau mempunyai kaitan yang rapat dengan personaliti/perwatakan seseorang itu?
Memang benar yang nama itub lebih kepada aspek maknawi, namun penguruhnya terhadap luaran juga besar, jika tidak masakan ada orang yang sanggup menjaga dan mempertahankan namanya lebih dari menjaga harta, agar tidak tercemar dan terjejas nama baiknya.

4. Seandainyalah seseorang itu memiliki nama yang bermaksud buruk atau tidak elok, perlukah dari segi syarak, dia menukarkan nama tersebut?

Berdasarkan apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW, baginda telah menukar nama-nama yang tidak baik. Aishah RA berkata: Rasulullah SAW telah menukar nama-nama yang buruk (Riwayat Tirmidhi). Ibn Umar berkata: Anak perempuan Umar dinamakan dengan nama `Asiah (wanita yang derhaka), lalu dinamakan oleh Rasulullah SAW dengan Jamilah (HR Tirmidhi dan Ibn Majah).

Ada kes dimana Rasulullah SAW menukar nama seorang yang bernama Abdul Hajar (hamba batu) kepada Abdullah. Ada yang bernama `Asi (yang derhaka) lalu ditukar kepada Muti` (yang taat).

5. Dalam memilih nama, apakah garis panduan yang ditetapkan syarak?

Telah disebutkan yang memilih nama yang baik-baik adalah hak seorang. Dengan itu ia semestinya hendaklah dilakukan sebaiknya. Jangan pakai ikut suka sahaja, tanpa panduan.Jika perlu dapatkan penjelasan dan panduan dari mereka yang berkeahlian dan mengetahui. Inilah yang dilakukan oleh para sahabat Rasulullah SAW, dimana mereka merujuk perkara tersebut kepada baginda SAW. Rasulullah SAW ada bersabda: Berikanlah nama dengan nama para Nabi-nabi, dan nama yang paling disukai oleh Allah ialah Abdullah dan Abdul Rahman…(HR Abu Daud dan al-Nasaii.

6. Segelintir individu yang mempunyai nama yang baik tetapi kita dapati ia tidak sebagaimana cantik dan baiknya sikap dan tingkah laku empunya nama. Mengapa itu berlaku? Atau adakah apabila nama itu terlalu berat untuk dibawa, natijahnya ia jadi sebaliknya?

Nama bukan satu-satu faktor yang menyebabkan seorang itu menjadi baik. Ia hanya langkah pertama dan permulaan yang semestinya disusuli dengan langkah seterusnya iaitu mendidik anak-anak itu dengan pendidikan yang sebaiknya. Tugas ibu bapa tidak selesai dengan memberi nama yang baik sahaja. Ia hanyalah permulaan yang disusuli dengan asuhan dan didikan yang berpanjangan. Persekitaran keluarga dan masyarakat yang kondusif juga mempunyai pengaruh yang besar. Tidak berbangkit soal nama itu berat atau ringan!

7. Dalam satu situasi di mana kepercayaan ibu bapa atau orang tua dahulu kepada nama yang tidak mampu dibawa/berat oleh seseorang bayi itu menyebabkan bayi atau kanak-kanak itu diberikan nama timangan. Ada tidak ulasannya dari segi syarak dalam hal sebegini?

Dalam Islam, terkenal sejak zaman awal lagi tradisi memberiakn kepada individu dengan kunyah atau nama timangan ini. Syeikh Abdullah Nasih Ulwan dalam karyanya Tarbiah al-Awlad telah menyebut beberapa kebaikan dari nama timangan ini antaranya untuk memulia dan menghargai yang ampunya diri, mengembangkan personalitinya dan meliharkan kegembiraan untuknya bila dipanggil dengan nama timangan disamping melatihnya untuk berinteraksi dengan orang yang lebih tua.
Rasulullalh SAW pernah memangil Abu Hurayrah dengan Aba Hir. `Aishah dengan `Aishi, Usamah dengan Usaim, Miqdad dengan Qudaim dan sebagainya, namun ia tiada kaitan dengan nama itu berat untuk dirinya.

8. Ada nama Melayu diterjemahkan ke bahasa Arab mempunyai makna buruk dan memalukan, bagaimana Islam melihat perkara ini?
Islam menyukai yang baik. Jika ia tidak baik , ia hendaklah dihindari.

9. Menerusi kisah-kisah yang berlaku di zaman Rasulullah di mana baginda menukarkan nama para sahabat yang mempunyai maksud nama yang tidak elok kepada baik. Mungkin ketika itu prosedurnya mudah tetapi di zaman sekarang, tentunya perlu melalui banyak karenah birokrasi. Apakah pandangan Ustaz dan mungkin ada cadangan agar usaha ini dapat dipermudahkan?

Saya berpendapat pihak yang berkenaan sepatutnya mempermudahkan peraturan dan urusan pertukaran nama ini, demi untuk keselesaan mereka yang terlibat dengan perkara ini.

10. Ada tidak sebarangan tegahan syarak dalam hal berkaitan pemilihan nama?
Yang ditegah ialah menenamakan dengan nama yang dilarang seperti nama yang khusu bagi Allah atau sembahan-sembahan lain. Abdul Raham bin Auf berkata nama saya sebelum Islam ialah Abdul Ka`bah lalu ditukar oleh Nabi SAW kepada Abdul Rahman, begitu juga nama-nama mereka yang melambankan kekufuran dan yang terkenal dengan kejahatannya, nama-nama yang memberikan maksud yang tidak baik. Sekurangnya, nama-nama yang tidak beridentitikan Islam.

11. Trend pemilihan nama untuk anak-anak sudah semakin berubah di mana kalau zaman dahulu, nama seseorang itu dipilih lebih kepada keindahan alam, bunga-bungaan dan hari-hari tertentu. Namun beberapa tahun kebelakangan ini, pemilihan nama gabungan antara ibu dan bapa, nama-nama Arab, gabungan nama moden yang bermaksud baik semakin menjadi ikutan masa kini. Mengapa perubahan ini berlaku mengikut pandangan ustaz dan apakah pandangan Islam mengenainya?

Perubahan kepada yang baik dan lebih baik adalah digalakkan. Mungkin hasil dari kesedaran kedua ibu bapa betapa mustahaknya nama-nama yang baik. Apalah maknanya kombinasi nama ibu dan bapa kalau ia tidak memberikan apa-apa makna. Nama anak bukanlah eksperimen yang kononnya lambang kasih sayang suami isteri dengan menabadikan sebahagaian dari nama ayah dan ibu.

Gambarakanlah situasi dimana semua orang berhimpun di Mahshar nanti dengan menyebut namanya yang tidak diketahui usul asalnya. Ada baiknya jika ibu dan bapa menyebut nama anaknya sepenuhnya bukannya rengkasan, lebih malang jika direngkaskan dengan menggunakan panggilan-panggilan asing.

PROF. MADYA DR. FAUZI DERAMAN

Tiada ulasan: